ANAK MUDA MEMIMPIN MASA DEPAN MALAYSIA

Saya pun mengarang puisi “Ingin Jadi Muda”, bunyinya begini:

Muda sesungguhnya pengertian budi
Muda sepertinya terlihat ada pekerti
Muda sedia membujur lalu melintang patah, kalau tua
membujur lalu melintang pukang.

Siapa dia bilang muda akan selalu terburu-buru
kalau ketika nabi digelar al Amin, baginda sesungguhnya masih muda.
Ketika Isa berkorban di kayu salang, al Masih juga muda.
Kita tahu Ali masih muda tatkala
menjadi remaja pertama untuk beragama.

Siapa dia kata muda mesti liar, angkuh dan cepat menghukum
Kalau Jose Rizal yang belia berani menahan dada dengan peluru.
Atau andaikan saja muda itu Shamsiah atau Kartini,
boleh jadi Ishak, atau muda persis Burhanuddin Al Helmy.

Muda tidak mesti tergesa-gesa,
dan cepat menghukum kerana muda penuh pertimbangan hari,
jika teliti merenung semalam.

Muda sentiasa masa hadapan kalau buntu masa silam.
Muda sentiasa tersedia bila yang basi terpaksa ditolak tepi.
Muda tidak mesti menjadi Tuah sanggup mengkhianati teman.
Muda tidak juga mesti selagak Jebat mengamuk untuk menjadi hebat.
Muda akan dan boleh juga Sri Jayanasa membuka Srivijaya, memimpin empayar.

Muda juga waras, berilmu dan segak,
seperti muda juga anggun, menggugah dan berentak.
Datuk nenek kita Jawa, Bajau, Hakka, India;
atau Yamani dan Parsi datang dari jauh
ke negeri ini untuk berbakti kepada bumi, jatuh cinta dan menetap di sini
lantas menumpah darah dan air mata menghabis usia muda keramat mereka.
Datuk nenek kita pernah muda
bergabung kudrat bersama-sama Iban, Kadazan, dan Melayu.
Muda ingin menebus dosa dulu,
memohon keampunan kepada Semai Jakun peribumi asli.
Muda ingin hidup bersama dan tidak lagi bermimpi.
Muda perempuan atau lelaki, melindungi kaum minoriti
merebut semula negara yang jahanam dilenyek lindas kleptokrasi.

Muda ingin memberi kepada yang berhak
kerana muda percaya nikmat berkongsi.
Muda adalah warisan nusa bangsa
maka mengapa tidak muda diberi pilihan menentukan hari ini.
Muda datang tidak dari terpilih-pilih kerana muda ingin merangkum semua
aneka kepercayaan seperti termaktub dalam rukun negara,
aneka budaya dan warna setelah tertulis dalam perlembagaan kita.

Muda bukanlah peluang untuk dipersia-sia.
Muda ternyata gelombang alami fitrah dunia.
Muda juga tujuan kita di akhirat sana,
kerana di syurga kita semua muda.
Tetapi muda tidak seperti mereka ingin menjaja agama,
muda tidak mahu hilang cita-cita lantaran kuasa.

Muda adalah demokrasi bukan tua demikerusi.
Muda mesti sekarang
Muda mesti masa ini
Muda adalah tenaga dan gengsi
Kerana muda adalah masa.
Muda masa kita.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *